RASAKAN !


Biar mereka juga merasakan apa yang ku rasa.

Ini bukan masalah cinta dan ciuman. Tapi ini masalah kekurangan alias krisis listrik yang dialami beberapa orang di ibu kota sana. Listrik padam, dan mereka mengumpat. Bahkan hingga berdemo menuntut petinggi PLN mencopot jabatan. Aku punya pendapat lain, bahkan ingin menggorok orang gila yang demo macam itu.

Taukah anda? Mengapa aku ingin merebus mereka?. Dulu, ketika masih bercokol di Mataram, yang namanya mati lampu sudah menjadi tradisi. Listrik padam adalah hal biasa, bahkan kami (sebagai penduduk kota Mataram) sudah paham bahwa kapasitas yang dimiliki PLN tidak cukup untuk menghidupkan semua kebutuhan listrik, terlebih pada beban puncak. Bahkan, hingga detik ini, di Mataram masih terdapat pemadaman bergilir.

Atau, ada lagi. Begini kira - kira :
Mbak : Masmu itu, waktu ditempat survei sana (NTT), ngoroknya luar biasa.
Aku : Masa?
Mbak : Iya, waktu kita lagi kerja, dia tidur, terus ngorok.
Aku : La kok dia malah tidur?
Mbak : Lo, kita itu kerja malam hari, lembur gitu. Listrik baru ada kalau malam hari, siang hari mana ada listrik.

Dan, kedua di kedua daerah ini pun, tidak ada aksi demo karena defisit yang tengah terjadi.

Salah siapa coba kalo listrik mulai memasuki titik nadir? Jumlah penduduk yang makin tinggi, sejalan dengan meningkatnya kebutuhan hidup, termasuk listrik dan alat - alat yang pakai listrik. Wajar saja, PLN akan kolaps jika mereka menyalakan semua alat listrik pada waktu yang bersamaan : beban puncak, yang biasanya hadir ketika pukul 5 sore hingga 9 malam. Sudah kah kita mematikan lampu yang tidak diperlukan pada periode itu?

Ada sebuah pikiran realistis. Masyarakat butuh listrik. Minta Pada PLN. PLN meningkatkan kapasitas produksi listriknya atau membuat plant pembangkit baru (yang paling murah adalah PLTU-yang pake batu bara). Tentu PLN tidak akan bikin di Jakarta, bahkan disekitarnya. Tapi jauh dipelosok sana. Mengapa ?. Karena batu bara jelas bikin polusi. Nah, lihat lah. Masyarakat minta listrik, tapi malah bikin masalah baru, polusi di daerah lain. Kenapa orang Greenpiece kok gak marah - marah soal yang ini?

Sebelum anda berdemo, sebaiknya anda melihat rumah ada dulu. Perlukah menyalakan lampu di siang hari ? Atau perlukah anda membayar iuran listrik untuk menonton sinetron yang tidak bermutu?.






Yang Satu Kategori

106 Komentar:

  1. saya ga perlu bayar listrik untuk nonton sinetron yang tidak bermutu bgt.. tapi tetep butuh listrik untuk nge-blog dan bw ke blog yang nyentil-nyentil.. hehe..
    oh iya, untuk nulis komen- dan jadi followers..

    (ah panjanggg.....) :)

    BalasHapus
  2. PLN salah kelola manajemen listrik !! Saya iri melihat negara lain memanfaatkan tenaga matahari dan angin untuk energi listrik.

    Bukankah Indonesia Matahari dan angin m-e-l-i-m-pa-h? kenapa di sia-siakan?

    tentang distro linux distro jogya, bisa berkunjung kemari http://linuxshop.blogspot.com/2007_06_01_archive.html

    BalasHapus
  3. ha.. waktu masa kecil saya di lampung juga gitu, sehari idup dua hari mati all day. dan kita ga ngeluh. nerimo... jadi skg pun utk apa demo2an toh dr dulunya udah gitu.

    polusi? yaaa mo gmn lagi...listrik emang kebutuhan. kita termasuk jrg yg pake soale siang pada ngantor, ksg dah rmh...pulang? sholat trus tidur..tp tetep aja tu tagihan bengkak dot com!

    BalasHapus
  4. Karena sikap hidup yang hanya bisa menyelematkan
    Andaikan semua orang menyikapi konsumsi listrik dan energi lain dgn bijak, tentu saja selain menghemat energi, efek negatif terhadap lingkunganpun dapat diminimalisir. Walau kerusakan itu tak akan tidak ada sama sekali.

    BalasHapus
  5. padahal kita banyak sumber air yang bisa dikelola menjadi PLTA mini. Kalo pemerintah serius, ribuan desa bisa mengembangkan ini :)

    BalasHapus
  6. harusnya kita lebih pandai dan bijak dengan memaksimalkan energi alternatif seperti tenaga surya ataupun geothermal.

    BalasHapus
  7. haruskan indonesia menjadi negara yg senang untuk menarima bantuan terus???

    BalasHapus
  8. PLN dipuji

    PLN dicaci

    PLN di....

    BalasHapus
  9. Patut untuk di renungkan,... ditempat saya sekarang, kalau tidak mati lampu dalam sehari itu baru luar biasa.

    BalasHapus
  10. Absent dulu setelah lama menghilang..salam

    BalasHapus
  11. Yup betul sekali kak..temen satu kosku sering menyalakan lampu pada malam sewaktu kita tidur..buat apa coba..trmkasih atas kunjungan dan komentar kakk ve..salam

    BalasHapus
  12. nice posting mbak.

    energi alternatif sedang banyak diteliti di universitas-universitas. hanya saja, yang paling aplikatif untuk digunakan berjamaah belum ketemu juga. ombak, matahari, air, bahkan biogas sudah banyak yang tahu bisa jadi sumber energi. tapi aplikasinya ? berdoa saja semoga segera bisa digunakan.

    mari hemat energi sedari sekarang....

    *duh, maaf jadi panjang deh*

    BalasHapus
  13. PLNku sayang, PLNku malang, ibarat buah simalakama

    BalasHapus
  14. aku sih listrik abis untuk komputer sama lampu dan AC palingan...komputer sangat penting buatku. jadi agak boros di sana memang

    BalasHapus
  15. gerah n silau kalau lampunya nyala pas mo tidur malam

    BalasHapus
  16. hayo indonesia kayaknya banyak ide tuk mengganti energi ini dari listrik menjadi apa ya?

    BalasHapus
  17. lama-lama blog ini jadi terlihat menyikapi sesuatu dari sisi seberang,dimana mana orang membenci pln, disini malah menjabarkan permasalahan yg terkesan membela PLN. tetapi, ngg.. secara umum benar sih, bagaimanapun PLN juga tetap sebuah lembaga yang produksinya terbatas, biarpun memonopoli.jadi aku ga setuju kata wartawan tempo hari "masyarakat kalau ga bayar tiga bulan dicabut, tapi PLN yang mati mati ga bisa didemo"

    yah,intinya coba mengerti dan membantu

    *halah,kok panjang*

    BalasHapus
  18. heran juga kenapa gak pernah diantisipasi ama PLN? padahal dengan logika TK aja paham kalo makin lama kebutuhan makin naik.

    BalasHapus
  19. yang kebanyakan ngeluh kan anggota NATO no action teriak2 only :D

    alhamdulillah ditempatku gak pernah telat listrik karena ditopang pembangkit listrik tenaga air yg gak pernah abis. paling2 mati kalo pas hujan lebat ada pohon roboh doang. yg perlu saya lakukan hanyalah melestarikan sumber2 air agar PLTA tetep jalan. Daaaan disini listrik cm sebagai ganti obor artinya lampu cuma nyala kalo gelap.

    BalasHapus
  20. dikampung saia.. PLN matiin lIstrik hampir tiap malem.. :(

    BalasHapus
  21. lebih baik mati lampu sehari drpada satu minggu...hehehee

    BalasHapus
  22. setuju ma artikel nya., hehehe
    sebenernya semua bisa diperbaiki mulai dari diri kita masing2., :S

    denger2 taun depan PLN naikin tariffffff..,
    angkot x :P

    BalasHapus
  23. Setuju, kalau menyalahkan sepenuhnya tampaknya kita juga harus berkaca dulu, tapi kalau mati terus tanpa pemberitahuan rasanya repot juga ya?

    Thanks postingannya.

    BalasHapus
  24. Dengan semakin bertambahnya beban PLN seiring pertumbuhan konsumennya (dan diperparah lagi dengan banyaknya kerusakan di gardu2 PLN), maka konsumen bisa dipastikan juga mendapat imbasnya. Wajar sebenarnya bila konsumen mengeluhkan soal pelayanan (karena konsumen adalah raja), tapi konsumen juga seharusnya bijak melihat permasalahan yang dialami PLN. Karena bagaimanapun semua kembali kepada pola hidup kita dalam mengkonsumsi listrik.

    BalasHapus
  25. sekedar menambahkan... selain sinetron perlu kah membayar iuran untuk nonton gossip 3 kali sehari hahaha....

    BalasHapus
  26. susahnya hidup di jaman modern, semua tergantung listrik, pantas saja bila suhu bumi memanas atau global warming, lalu.......gak bisa dibayangkan efeknya 100 tahun ke depan, let's go back to nature !!!

    BalasHapus
  27. kalau ditempat saya seperti makan pil 3 kali sehari wk wk wk wk tapi saya sadar bahwa itu karena memang keterbatasan sumber listrik

    BalasHapus
  28. yup, memang saat jari kita menuding ke org lain, keempat sisanya mengarah ke kita sendiri.. setuju bahwa haruslah kita introspeksi diri dulu sebelum berkoar2 mencari kesalahan orang lain..

    BalasHapus
  29. mungkin kini saatnya Indonesia beralih ke PLTN...tapi pada takuut yah...

    BalasHapus
  30. listrinya mati mati terus emang hu hu hu apa mau kembali ke zaman ndak ada listrik?

    BalasHapus
  31. blog walking + komment sobat :B

    BalasHapus
  32. Nice post sob...
    keep going . .

    jadi kebayangg gimana suasananya . ..

    BalasHapus
  33. benar banget kawan.wah postingan kita ada saling berhubungan ya.thank uda mampir.saya uda follow u ya no.303

    BalasHapus
  34. SUITTTT...SUITTTTTTT
    BANG KAKVE KE TEMPATKU YAK!!!
    ADA HADIAH BUAT BANG KAVE
    DI AMBIL YAK...

    :)

    BalasHapus
  35. SUITTTT...SUITTTTTTT
    BANG KAKVE KE TEMPATKU YAK!!!
    ADA HADIAH BUAT BANG KAVE
    DI AMBIL YAK...

    :)

    BalasHapus
  36. SUITTTT...SUITTTTTTT
    BANG KAKVE KE TEMPATKU YAK!!!
    ADA HADIAH BUAT BANG KAVE
    DI AMBIL YAK...

    :)

    BalasHapus
  37. PLN menipu kita mbak,, dia blang daya ga cukup tapi apa buktinya sekarang listrik kita hidup trus cuman 1x sehari mati...

    BalasHapus
  38. y semoga aja d tulungagung g sering padam listriknya

    BalasHapus
  39. Dimana-mana membicarakan pemadaman Listrik
    PLN dan korelasi dengan prodktivitas kerja
    seandainya saya jadi PLN
    atau seandainya saya jadi pengusaha
    betapa sulitnya mempertemukan 2 kepentingan yang seharusnya sejalan

    BalasHapus
  40. mataram pun kena..?

    kirain jakarta saja,hehehe

    LISTRIK mati melulu, tapi pemerintah akan ancang2 untuk menaikkan tarifnya..!!

    waduh..

    coba ada dua merek dagang mengenai listrik,, selain PLN gtuh...

    pasti akan lebih bersaing tarif nya kayak Ponsel

    BalasHapus
  41. Klo gak bayar langsung dicabut langganan listriknya. x^x

    Setelah rajin bayar duitya pada kemana ya kok kayaknya gak ada pengembangan pembangkit dan perawatan peralatan?

    BalasHapus
  42. hmm..bener nih. kalo mau pasokan listrik PLN lancar..ya kita harus berhemat. matiin yang ga perlu.
    tapi aku bersyukur..di daerah rumahku (jaktim) ga kena pemadaman bergilir. hehehe.

    BalasHapus
  43. hemat dulu
    baru bantai
    hajarrrrr....

    lho kok aku malah ngompori

    BalasHapus
  44. ditengah krisis energi saat ini, bagusnya kita udah mulai berfikir untuk menghemat energi...

    BalasHapus
  45. semoga kesulitan ini cepat berakhir, kita tak pernah menyadari arti dari apa yang kita alami, begitu pula aku..hehe

    BalasHapus
  46. nah, tuh PLN ada yang ngebela.. hehe.., makanya hilangin tuh KKN di badan mu.

    BalasHapus
  47. setuju niii...
    orang kita mati lampu sejam dua jam aja udah marah2,,
    coba klo dipikir, idup lampu pln ma matinya masi bnyakan idupnya..
    hmm ini cuma pendapat saya, ga tau temen2,,

    BalasHapus
  48. Sobat memang kritis, salut...
    Saya juga berusaha tidak menyalahkan siapa2, lebih baik masing2 pihak, produsen dan konsumen listrik, berusaha yang terbaik sesuai kapasitasnya masing2...

    BalasHapus
  49. "karena nila setitik rusak susu sebelanga"
    sptnya pepatah ini sedang menempel pada dikau PLN,
    makanya, klo mau profesional jgn tanggung2x gitu ya mbak...setuju?

    BalasHapus
  50. kualitas tiap pribadi berbarti harus ditingkatkan. bukan cuma masalah listrik. seperti Mbak/Ibu bilang, penyelesaian masalah listrik menimbulkan masalah lain...

    BalasHapus
  51. hahaha.. menarik!
    perlu kita pikirin tu....

    http://www.amierchan.co.cc/
    http://www.langitmenghitam.blogspot.com/


    Masih boleh tukeran Link ga nech??

    BalasHapus
  52. kakve di Makassar udah hampir 2 bulan krisis listrik sampai skrg masih berlangsung, padamnya 4 x sehari durasi 3 jam. Semua PLTA, PLTG katanya rusak...di rumah sy termasuk yg irit penggunaan listrik, lancar pembayaran rekening jadi ngadunya/ngeluh ma siapa klo bukan ma PLN,xixixi...

    BalasHapus
  53. Kalo siang hari, biasa di rumah saya cuma lampu kamar mandinya aja yang dinyalain...
    Itu juga dimatiin kalo dah gak kepake...
    Nah, kalo urusan sinetron, mami due deh jagonya... :D

    BalasHapus
  54. wen gak butuh listrik wat nuntun sinetrun kakak tapi wen butuh listrik saat ini lebih utk ngidupin 2 kipas sekaligus soalnya wen lagi gak tahan kegerahan banget hiks:(

    BalasHapus
  55. wah secara langsung memang nggak butuh namun kalo di runtut yah ketergantungan kita ntinggi wakaka

    BalasHapus
  56. jengkel banget kondisinya kayak gini, sampai kapan ya??

    BalasHapus
  57. itulah kondisi negara kita sekarang, hampir seluruh daerah di Indonesia mengalami krisis energy listrik...begitu juga ditempat saya, wah mengkel banget mas, tapi itulah keadaaannya mau gimana lagi :)

    BalasHapus
  58. kalau habis untuk ngeblog gimana kira kira mas

    BalasHapus
  59. mati listrik memang menyebalkan,byk aktifitas kita yg terganggu..ya kan bro..??



    salam, ^_^

    BalasHapus
  60. kerugian sgt besar buat kita pengguna listrik PLN jikalau harus mengalami pemadaman listrik...payahhhh pelayannya... *benciiii*

    BalasHapus
  61. tanggung jawab sebagai palayan publik (PLN) sepertinya tidak di utamakan...berbagai alasan utk mencari pembenaran, padahal jelas sudah merugikan pelanggan listrik

    BalasHapus
  62. Iya. Kami di Ende (NTT) juga sering mati lampu, bahkan yang tidak berperasaan; mati-hidup-mati-hidup berkali2... tapi teteup solusinya kami nelpon; ngomong baik sama pihak PLN dan biasanya mereka minta maaf balik karena kondisi yang tidak nyaman begini.

    Heran juga di tempat lain yang mana semuanya ok, baru aja mati lampu beberapa kali udah demo segitunya hahaha... lebih tabah orang NTT donk :D yang mana kekurangan kami anggap berkah. Yang penting nyari duit buat makan... titik :D urusan listrik ya kita bisa apa kalo emang jadwalnya kudu mati? :P

    Met wiken yaaaaa... hhehehe

    BalasHapus
  63. great !!! kerennn... hemm.. tapi mending listrik emang mati pas siang aja.. lebih kecil sebelnya ketimbang pas malam, krn toh ada mataharii..
    apalagi buat mahasiswa yg sukanya begadang ngerjain tugas.. hemm...

    BalasHapus
  64. Dimana-mana sama sob. Pun di Pontianak ini. Wuh... kadang-kadang udah ngga sesuai jadwal. Yang demo silahkan demo, asal jangan anarkis. Bagi yang udah mahfum dgn keadaan bangsa n negara ini, mbok ya kasi jalan keluar... jangan kayak aku yang cuma berani teriak lewat kotak komentar... he he he... Bukan Indonesia namanya kalo ngga ada masalah, ya ngga sob???

    BalasHapus
  65. kalau saya listrik dibayarkan ortu ,, hahaha ,,

    BalasHapus
  66. mmm, boleh, boleh ... jadi jangan dulu menyalhkan PLN nya ya, ... ok :D

    BalasHapus
  67. listrik..ya memang dimana2 selalu membutuhkannya, tapi kadang kala ada yang kekurangan dan ada juga yang tidak dapat penerangan.

    BalasHapus
  68. Listrik memang sangat vital peranannya di dunia, oleh karena itu memang hrz hemat listrik :D...
    Pa lg di bekasi, mati lampu mulu neh, hehe...

    BalasHapus
  69. Betul.., Betul.., Betul..,

    Iya kasihan juga sama PLN..,
    Mending buat stasiun TV yang nayangin sinetron.., jam tayangnya di pindahin aja ke jam 5 subuh.., biar para penggemarnya bangun subuh dan nyalain TV di subuh hari.., biar kalau pukul 17-22 itu beban listrik bisa berkurang..., ha ha ha

    BalasHapus
  70. sindirannya pedas juga:D
    BTW, kita sbg rakyat emang harus kritis apalagi maslh seperti ini^^

    BalasHapus
  71. Aku setuju!!! hehehe yang lain pada demo aku dimarahin sama papaku gara-gara terlalu boros listrik, huah jadi makin sadar betapa pentingnya hemat listrik :D

    BalasHapus
  72. mudah-mudahan krisi listrik ini cepat berakhir

    BalasHapus
  73. bikin perusahan listrik sendiri yuk!!!

    BalasHapus
  74. pastinya saya merasakan apa yang sobat rasakan,
    nice post sobat!!!!

    BalasHapus
  75. keep update bro...
    klo post nitip link kontesku y bro, tinggal H-3 nih...you rock !

    BalasHapus
  76. Ya saya butuh Listrik untuk buat laporan dan nge-blog aja

    BalasHapus
  77. kunjungi balik dan ksh koment di http://adarossyat.blogspot.com/2009/11/bersyukurlah-pada-allah-taala.html

    BalasHapus
  78. Di tempatku juga ampe 2 hari sob mati lampu jadi nggak bisa ngeblog dech heheheheh kesel banget

    BalasHapus
  79. kl lagi semangat ngeblog, bangun tidur terus buka PC sebelum mandi... tapi kalau listriknya mati.. ya tidur lagii... he he

    BalasHapus
  80. untung listrik tempatku gak seneng mati,, ya...terima aja nasib apa adanya, tuker link boleh?

    BalasHapus
  81. hihihi , di rumahku cm kebagian 1 kali mati listrik . Ya udah deh tabah ya

    BalasHapus
  82. berkunjung sob....sekalian komen...
    kirain rasakan jus alpukat gt sob...eh ternyata rasa yg laen...
    ok deh sob...semangat...

    BalasHapus
  83. wktu kcl q idup d pdlaman jambi c... pke lampu minyak. jd nyante az... biar maksiyutx bkurang n g pinter2 ngomelin ttga gr2 kbykan sinetron.. keep going on sob..

    BalasHapus
  84. yups...semangat sob...sukses selalu...

    BalasHapus
  85. Saya butuh listrik biar aktivitas blogging saya lancar. He..he... Tapi di daerahku bisa 3 kali seminggu ke pemadaman bergilir. Aktivitas bloging jadi sering padam. Kapan ya kita bisa melakukan pemadaman bayar listrik ama PLN?

    BalasHapus
  86. Wah kalau gak ada listrik ntar kita gak bisa ngeblog lagi dunk :((

    BalasHapus
  87. wah parah gak ada listrik pake jetset/disel aja kan bisa

    BalasHapus
  88. Listrik mati blogger pada benggong. ha..2

    BalasHapus
  89. ayo kita mulai untuk hemat energi.!
    energi yang kita pakai, engergi yang terbuang.
    energi yang kita hasilkan, membutuhkan energi pula.

    marilah kita hemat energi!

    BalasHapus
  90. salam kenal sob..emang negeri ini aneh..sumbr energinya besar poi dijual semua..anehnya hasilnyab juga kan gak nampak di apbn

    BalasHapus
  91. nice :)
    kadang2 saya juga sering uring2an sendiri...entah harus menyalahkan siapa...akhirnya, ya tidak usah menyalahkan siapa2... :D

    BalasHapus
  92. Mungkin kalo dirumah insyaallah lampu disiplin banget ,bila siang pasti dimatiin,tapi yg saya bingung lampu penerangan jalan TOl kok udah siang menjelang sore masih nyala,atau memang tidak sama sekali tidak dimatiin ya lampunya ?!...:,'(

    BalasHapus
  93. salahin setrum nya ... ajah

    kasihan juga tuh pak PLN ...

    BalasHapus
  94. Paragrafp terakhir terdengar bijak.

    BalasHapus
  95. Santai Sejenak di sini..
    Sembari membaca karya2 coretan di sini.

    http://langitmenghitam.blogspot.com/

    BalasHapus
  96. greenpeace dah marah n demo
    tapi malah ditangkepin polusi eh... polisi

    BalasHapus
  97. santai disin ssetelah lelah keliling

    BalasHapus
  98. wah, nampang disini yea.. hehehe...... skalian baca2, juga.... :D

    http://all-software4free.tk

    BalasHapus
  99. Sudah setahun ini di tempat W Pekanbaru lampu sering mati, Tiap hari kadang sampe 3 x . Mo ngutuk gimana yg punya arus mereka di call alasannya klasik , ada perwatan lah, ato mesin rusak dll. Jd Qt nih bisanya hanya nunggu aja kapan hidup lagi tu Listrik.. Gitu aja ya koment W. Oh ya mampir deh Lihat2 web W di www.keyshe.com asyik2 kok mo dengerin musik Indie ada deh. mo belajar pendidikan da juga tuh. Pokoknya Campursari.

    BalasHapus
  100. listrik penting banget untuk usaha dan industri, selain harus hemat kita juga mesti mengoptimalkan pembangkit listrik yang lainnya

    BalasHapus
  101. hayuk tak ewangi gorok...hwakakak...

    mataram skrang 2hr hidup 1malem jm 6-10malem mati, 3hr hdup 1 malem mati jm 6-10, u/ kota, yg dpinggiran ktanya matinya lebih parah....

    BalasHapus
  102. konon kabarnya, dirut PLN akan segera dicopot. dan gosipnya, Dahlan Iskan akan dijadikan penggantinya.

    well, aku sih sudah sakit hati banget sama PLN. ganti nama aja jadi PERUSAHAAN LILIN NEGARA!

    BalasHapus