MASAK SENDIRI


Hidup di rumah ala kost.

Tinggal di rumah mbah belum tentu menjamin tingkat kegemukan badan sendiri. Ya maklumlah, kalau mbah yang masak, belum tentu selera dengan lidahku. Toh juga, sudah hampir setahun belakangan ini, aku ya aku, makan sendiri. Bukannya musuhan, tapi ya memang, mungkin dilatih untuk mandiri, hehe.

Soh, kalau sudah begini, mesti pandai - pandai putar otak, bagaimana supaya pengeluaran bisa ditekan terutama pengeluaran buat makan (coz ini yang paling besar habis itu buat bensin, =] ). Jadinya, rais-kuker itu terbelilah seharga 150 ribu, dan sesempat mungkin aku masak nasi sendiri, urusan lauk ya beli. Kecil sih, cuma bisa masak tiga piring nasi.

Masalah baru, timbul. Harga lauk melambung. Sekali lagi, terbelilah itu telfon ya kurang lebih dua minggu yang lalu. Harganya kurang lebih 40 ribu. Dulu dah pernah punya wajan, e bocor, dan nek kalo masak suka gosong, =]. Sekarang, sudah dua minggu juga aku masak sendiri, walaupun kadang masih suka jajan tapi alhamdulliah pengeluaran sudah bisa ditekan kurang lebih 50%.

Masa nasi telurnya?
Oke.



Ini dia yang paling sering aku bikin, nasi telur. Yang bikin beda yaitu pake cabe (extra pedas) plus dikasih daun bawang dan kadang - kadang tambah bawang merah (baunya, uh, aduhai kaya martabak telur). Dengan duit 2 ribu, aku dah bisa bikin "replika" martabak (diluar biaya listrik buat kompor, minyak goreng dan garem yang biasanya beli per bulan).

Ato macam tempe dan tahu goreng, lumayan sering ku buat. Kalo sayur sih gak perlu repot. Cukup beli kacang panjang seribu perak plus asem (bukan ketek, =]), rebus lah itu makanan.

Hemat bukan. Bisa makan banyak, irit, trus gak perlu keluar rumah, hehe.






Yang Satu Kategori

16 Komentar:

  1. wow,, masak.. masak sendiri.. tidur.. tidur sendiri..

    lho? kok malah dangdutan yah?! hehehe... :p

    enak ga tuh masakannya?

    BalasHapus
  2. siiip deh mas, cowok bisa masak sendiri....bisa berhemat dan tambah gemuk...hehehheheh

    BalasHapus
  3. pengiritan, apa emang lagi kere hihihi...
    tapi manteeb daah.. asal rasanya gak ajaib...
    tapi telur mah di apain enak aja...

    BalasHapus
  4. bos kapan2 daku mampir numpang maem yap hehehe :D

    BalasHapus
  5. waduh masak sendiri.

    Sama dunk kya aq beberapa tahun lalu.
    aq juga sempet masak sendiri 9 tahun. Asik lho, kapan lagi males masak, konsekuensinya jadi males makan. Eh saking asiknya males makan, mpe pernah coma kena typus + malaria + asam lambung + kanker bagian kantong belakang (dompet)

    Mataf brow, jagan gara2 masak sendiri, laju irit beli bumbu dapur.

    BalasHapus
  6. Wow hebat :D kalau aku di suruh masak paling bisa juga masak mata sapi wkwkwkwk

    Salam kenal

    BalasHapus
  7. Baca ini pagi-pagi jadi bikin laper sob..
    Tips praktis dan efisien :D

    BalasHapus
  8. Wah bagus ini, patut ditiru oleh mahasiswa dan mahasiswi
    Jadi inget tahun 1986 saat mulai kuliah di stan

    BalasHapus
  9. aku suka koki itu pkerjaan hebat :) aku suka masak, kalo lgi stres aku cari pelampiasan : salat, zikir, maen blog, makan coklat, masak :)

    BalasHapus
  10. Aku cuman taunya masak air,....

    BalasHapus
  11. Jadi teringat sebuag lagu, "Masak2 sendiri, makan2 sendiri, tidur pun sendiri."

    BalasHapus
  12. Jadi inget ama lagu "Nasib anak kost...." hehehehe...

    BalasHapus
  13. hehe
    irit banget tuh
    dari pada beli makan diluar

    tp klo skali2 gpp lah
    makan mewah dikit diluar
    biar ada variasi
    jangan makan telur terus

    thanks ya udah mampir
    blognya udah aku link

    BalasHapus
  14. coba cari resep di internet juragan untuk masakan yng cukup mudah dibikin sendiri di rumah semacam tempe penyet, orak-arik pete dll..btw,asik juga kok kalo bisa masak sendiri..lebih puas rasanya meskipun rasa masakan kadang-kadang masih kurang..he..he..
    Let's Think Out of The Box|Astaga.com Portal Lifestyle On The Net

    BalasHapus