AKU SUDA LUPA WAJAHMU


Sedikit berbagi sajak singkat, yang terilham dari keterkosongan dan nanar dinding kamar. Di bawah pijar, dalam desiran gelap yang bercampur dengan kicau malam.
Alah !

Aku sudah lupa wajahmu
Kala itu
Bawah hujan dan senyuman itu
Kau bicara padaku

Aku sudah hilang wajahmu
Pelan - pelan
Seperti senja dibelai malam
Balik lampu jalan

Aku sudah pikun wajahmu
Setahun
Tanpa berlabuh di rumahmu
Dan bayang di beranda

Aku sudah kabur wajahmu
Titik pudar
Tak lagi memusat
Sudut - sudut mata

Aku sudah lupa wajahmu
...

Aku sudah butuh wajahmu
Jika esok
Biduk bersandar di tepi
Sudi singgah sejenak

Aku sudah rindu wajahmu
Bolehlah
Ku habisi rindu
Ku nikmati wajahmu

Jogja, Mei 2009






Yang Satu Kategori

33 Komentar:

  1. Ya difoto dulu toh... biar kagak lupa wajahnya, kan jaman udah modern....

    BalasHapus
  2. Klo lupa ama wajahnya dibawa2 aja terus fotonya,, ditempel di jidat kl perlu,, hehe..

    Betewe,, ni sajaknya dibuat pas di kamar sendirian lg nginget2 someone yah? Hehe.. :p

    BalasHapus
  3. Yang dimaksud mungkin penulis ingin menyampaikan agar kita "bercermin" ya, soalnya sering kalau g bercermin sampai2 "wajahnya" sendiri lupa :)

    Nice poem.

    BalasHapus
  4. nice poem...

    semangat yach...ditunggu terus postingannya

    BalasHapus
  5. Mas kalo lupa wajahnya gampang
    lihat aja lagi fotonya
    kalo fotonya gak ada
    datengin aja
    okey kan??

    BalasHapus
  6. minta fotonya aja bos biar inget wajahnya terus,,, kl perlu fotonya di JUMBO trus dipajang dikamae bos,,, :o

    BalasHapus
  7. lupa? atau melupakan?
    he he he...bagus koq

    BalasHapus
  8. waduh kok bisa lupa??
    liat2 fotonya dunk biar inget lage
    hehehehe

    BalasHapus
  9. kata org..kl mpe lupa, tandanya kita punya rindu n keinginan yg dalam..hayooo lg kangen ya..pa kabar sob

    BalasHapus
  10. bru inget besok gw ujian bhs. indo baca puisi... hiks! :((

    BalasHapus
  11. wah...ni yg kayak gini memikat jati..kkkkkk....

    BalasHapus
  12. hmm... bisa melukis? nanti klo ketemu.. cepet2 dilukis.. biar inget wajahnya :D

    BalasHapus
  13. ku masih ingat wajahmu
    lengkap sampai ke sel terkecil
    tiap guratan garis di wajahmu
    untuk setiap senyum yang terbentuk
    untuk setiap amarah yang tertahan

    ancuuurrrrr... ga bisa sebagus dikauuuu

    BalasHapus
  14. bercermin adalah media buat instropeksi diri..nice content...

    BalasHapus
  15. ini maknanya yang paham jelas penulisnya bro...heheheheheh...soalnya bahasanya gila banget ah, bisa di maknai kemana mana...

    BalasHapus
  16. lupa apa lupa nih hohohohoh0

    BalasHapus
  17. Yakin sudah lupakah anda?? :f

    BalasHapus
  18. wah bener bener santai nih, masuk langsung disuguhi ama gambar yang tenang dan puisi yang indah

    BalasHapus
  19. :D keren sob...
    asal jangan lupa sma yayang sndiri...kakakaka

    BalasHapus
  20. jangan lupain aku dong. he he he...

    BalasHapus
  21. kasihan
    apalagi temen temen yang komen kadang sadis
    orang yang hina kok malah dihina ya ....
    kabooorrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrr

    BalasHapus
  22. Tampaknya si aku dah mulai pikun
    eh ternyata dibawahnya si aku dah mulai rindu
    itulah hati yang selalu dibulak balik kan sama sang Maha pembulak balik
    nice poem

    BalasHapus
  23. lama tak berkunjung kesini, tapi aku masih ingat wajah mu...

    BalasHapus
  24. lama tak berkunjung kesini, tapi aku masih ingat wajah mu...

    BalasHapus
  25. aduh saya juga lupa nie :D

    salam kenal aja dulu ;)

    BalasHapus
  26. salam kakve-santi,

    setiap kali aku membaca sajak ini..
    bergetar hatiku..
    sungguh aku pengen untuk melupai wajahnya..


    P.s: bleh nga' dipikirkan memasukkan shoutbox di blogmu..?

    BalasHapus
  27. jangan habisi rindumu.
    nikmati saja wajahku.

    BalasHapus
  28. Gimana bisa menikmati..toh qm ud Lup Wajanya...hoho..

    BalasHapus
  29. kunikmati wajahmu yang indah dan menyiratkan ketulusan.

    BalasHapus
  30. aku sudah lupa wajahmu karna sudah lama tak jumpa...

    BalasHapus