MASJID TANPA SHAF


Dan merekapun pergi.

Satu - satu mahkluk masjid itu pergi. Hampir tidak ada menyisakan tawa. Meraka pergi begitu saja. Kebanyakan urusan pendidikan. Ada juga yang urusan pindah hunian. Tapi tetap saja mereka perlahan mulai meninggalkan dunia yang membuat mereka besar. Dan barangkali dunia yang membuat mereka berada di situasi seperti ini.

Di awali dari kawanku yang pindah rumah. Lalu aku yang harus terbang ke Jogja. Dan tahun ini benar - benar menjadi puncaknya. Secara garis besar, remaja mesjid angkatan pertama itu sudah lenyap dari muka bumi. Namun, aku tetap merasa iba terhadap kawanku yang tinggal satu ini. Hanya dia yang bersemayam, bersama mesjid yang mulai udzur. Bersama mesjid yang mulai gersang. Bersama mesjid yang semakin ramai oleh muka - muka baru yang semakin menjadikanku asing di mesjid sendiri.

Jaket hitam itupun belum mampu menyatukan kembali kami yang berangkat berperang sendiri - sendiri. Suara azan itu tak lagi menggugah kami untuk berangkat dan berkumpul di bawah lampu neon di satu sisi masjid. Tidak ada lagi pengajian malam minggu. Tidak ada lagi tidur di masjid di malam minggu. Tidak ada lagi bakar - bakar ikan. Tidak ada lagi kita tertawa di satu atap yang sama.

Masjid itu tanpa shaf remaja lagi. Remaja yang dulu (mungkin) pernah bikin masjid ini punya warna baru. Kini tinggal wajah - wajah remaja baru. Remaja baru yang tak terkontaminasi budaya remaja lama. Remaja baru, baru saja punya suara tebal. Baru saja mulai pacaran. Baru saja keluar semburat maninya. Oh.

Allah!. Bukannya aku berharap perkumpulan ini abadi adanya, tapi inikah jalan terbaik untuk mengakhirinya ?.






Yang Satu Kategori

36 Komentar:

  1. Luar biasa, karya sendiri kah? kalau iya 10 jempol.....

    BalasHapus
  2. @albri: iya mas, hehehe... :D

    karya sendiri maksudnya tulisannya?

    BalasHapus
  3. mmmmm, saya melihat nuansa kerinduan yang sangattt :D

    BalasHapus
  4. makasih saudaraku telah berbagi...ceritamu mewakili hatiku yang sedang rindu kampung halaman ......JOGJA..kapan aku dalam pelukmu lagi......~walah lebbay~

    BalasHapus
  5. semburat mani... wedewww.. cool :)

    BalasHapus
  6. ini masjid yang di kampung halaman yah?? kangen kampung halaman lagi?? pulang lagi gih,,, hehe...

    BalasHapus
  7. Maknanya sangat dalam... Jika bukan sebuah curahan hati.

    BalasHapus
  8. MASJID TANPA SHAF maksud'x apa ya bro..??
    Maklum OON...
    Non muslim juga, jadi gak begitu tw, hehehhe...

    BalasHapus
  9. marhaban ya ramadhan... mari kita sambut ramadhan ini...

    BalasHapus
  10. "Baru saja keluar semburat maninya. Oh." ....
    aku kok ketawa sendiri yah saat baca kalimat diatas,,, kwkawkakwka


    ____________________________________________________
    we are not only blogreading but we share about it..

    Rumah Idaman VS Rumah Impian

    met malem dan meet bobok
    salam cinta dan damai..
    hepy weekend !!!

    BalasHapus
  11. Tak ada yang abadi....
    Semua bersirkulasi sesuai dengan hukumNYA.
    Ngak usah sedih ..ngak usah kecewa...
    Didoakan Saja mereka-mereka ...

    BalasHapus
  12. Owh mesjid itu yang bagus ada shafnya apa engga?

    BalasHapus
  13. hihi.. ngeri, aku mau penuhin saf yang didepan duluya

    BalasHapus
  14. Salam Cinta Damai dan Kasih Sayang ‘tuk Sahabat terchayank
    I Love U Fuuuuullllllllll

    BalasHapus
  15. Waktu terus berlalu tak terasa demikian cepatnya.. mari bersegera raih fitrah diri dalam ketenangan jiwa
    Salam Sayang

    BalasHapus
  16. remaja sekarang sangat membingungkan...

    BalasHapus
  17. jadi ingat pas bulan ramadhan!!! oh ia entaran lg yak???

    BalasHapus
  18. wah kalo denger ceritanya mas santi
    jadi sedih juga
    ga terasa udah banyak momen kenangan masa kecil bersama sahabat melalui waktu ketika puasa

    BalasHapus
  19. ga terasa waktu cepet berlalu
    kebersamaan tawa dan canda berhempas bersama tiupan angin

    BalasHapus
  20. jadi inget masjid saat saya masih remaja di kampung halaman yang sudah 12 tahun saya tinggalkan

    BalasHapus
  21. tulisan yg menyentuh hatiku...

    semoga, generasi penerus remaja2 masjid sekarang bisa jg mengimbangi antara dunia dan akherat, ya...mmmm...

    BalasHapus
  22. Bersabar ya .. tidak ada ujian tanpa jawaban, pasti suatu hari akan ketemu apa yang harusnya dilakukan.. :D

    BalasHapus
  23. mudah2an suatu saat remaja baru itu akan sadar.. coba di doakan smg mreka dpt hidayah.. otreee...

    BalasHapus
  24. maknanya dalem dan ane tersindir...

    BalasHapus
  25. wah...sungguh menyentuh kata-katanya


    lam kenal yah.... n met malam dah....hehehe

    BalasHapus
  26. Indah artikelnya punya makna yg dalam....

    BalasHapus
  27. Masya Alloh...Semoga baiklah esok hari....

    BalasHapus
  28. jadi rindu nih kumpul di masjid yg lama, sekarng lebih sering dirumah saja. malas untuk keluar...
    tapi semoga dibulan ramadhan nanti bisa kembali ke masa-masa yg dulu

    salam kenal ya

    BalasHapus
  29. mau tidak mau selalu ada perubahan..

    BalasHapus
  30. jadi termenung memandang bulan di malam hari melihat masa lalu yang indah. :D

    BalasHapus
  31. mengingat indahnya masa lalu yang penuh canda tawa.

    BalasHapus
  32. yakinlah jika masa itu akan datang lagi, meskipun bukan melalui tangan-tangan kita

    BalasHapus
  33. satu shaf akan terganti bro dengan yg baru..

    BalasHapus
  34. renyuh hati berbisik, dan aku mulai mengenang masa silam..tapi tidak ada yang menginginkan kami kembali

    BalasHapus