SERASA UDAH NIKAH


Kemarin bapakku datang, dan aku merasa senang.

Kemarin pagi, bapakku besandar di Jogja setelah menghadiri lawatan kantor di Jakarta, entah semacam rapat atau pertemuan para kepala kantor, tapi yang pasti, ketika aku akan kembali ke rumah (kos maksudnya), aku diberi merah-merah dua lembar.

Sekarang, aku turut menjadi magnet orang tua, selain orang tuanya orang tuaku. Duduk di Jogja, hanya berkawan rindu. Tak lepas dari selaput jarak yang membuahi sebuah kata:kesendirian. Kemudian, kata itu mendesak keluar dari pengapnya dinding rahim kebisuan, dan kemudian lahirlah sebuah fenomena anyar dari perjalanan nafas: tinggal bersama orang tua hanyalah kenangan belaka.

Rasanya, aku kini sudah punya kunci rumah sendiri, tengah membangun sesuatu dengan mandiri, telah hidup akur dengan pasangan hidupku, dan sudah masuk dalam daftar - daftar orang yang dirindukan. Lekat benar di benak ini bahwa aku sudah harus 'keluar dari rumah'. Rumahku itu bukanlah rumahku, tapi aku kini sedang mencari rumahku yang baru.

Ah ribet! Intinya gini : aku merasa sudah punya keluarga sendiri, dimana kini ada budaya baru dimana aku harus mudik atau aku akan dikunjungi. Padahal rumah saja masih numpang, istri aja masih calon. Pokoknya : Selamat datang di area baru, you'll never walk together (again).


Catatan kaki : Aku menyapu tatapan pada langit - langit, mengamati lampu dengan seksama. Ternyata ia bersinar sebatang kara.






Yang Satu Kategori

49 Komentar:

  1. Senangnya, yang dapat merah-merah dua lembar :)

    BalasHapus
  2. makasih kunjungannya, sajian rotinya kayaknya enak deh :)

    BalasHapus
  3. sama pertanyaannya sama lae bandit, kapan nikah..?
    kalo di jogja, undang2 ya.. *ngarep makan gratis* :))

    BalasHapus
  4. wah apa ini jeritan hati seorang jomlo?

    he he he he

    sama saya juga jomlo karean masih kecil
    he he he

    BalasHapus
  5. yaaa..latihan lah..
    jadi kalo udah bener2 berkeluarga ga kaget.
    hehehe..

    BalasHapus
  6. ohhh jadi udah lamaran tooh sampe ngundang bapak ke jogja.. calonnya musti iki orang jogja tenan.. slamet yaa bro

    BalasHapus
  7. mempersiapkan diri buat nikah sesungguhnya ya..

    BalasHapus
  8. wah da mantap neh sama calonnya. semoga langgeng deh.

    BalasHapus
  9. selamat ya mas,, meyda doakan supaya nikah beneran :)

    BalasHapus
  10. menikah lbh indah dari yg dirasa^^

    BalasHapus
  11. Nah..permasalahannya disini, kapan nikah benerannya ni mas..?? Wkwkwkkwkw....
    Kan mantep tuh :D

    BalasHapus
  12. Kebalikan dari saya...
    Serasa belum nikah !!!

    BalasHapus
  13. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  14. maksudnya gimana sih...kog aku ga mudeng yah

    BalasHapus
  15. lalu kapan nikah sobat
    mana buku tamunya sobat

    BalasHapus
  16. Semoga apa yang direncanakan dapat berjalan sesuai keinginan :)

    Sukses Selalu buat sahabat...

    BalasHapus
  17. kunjungan pertama, terimakasih sudah mampir di blogku. salam kenal

    BalasHapus
  18. akhirnya tiba juga di rumah sejuk ini setelah capek menghinmdcar dari mati lampu h ehe. salam budaya.

    BalasHapus
  19. Awal yang indah..moga trus berlanjut menjadi keluara yang sebenarnya

    Salam kerja keras adalah energi kita

    BalasHapus
  20. wah romantius banget sobat....

    BalasHapus
  21. salam kenal, bung. makasi dah mampir ya. skarang gantian aku yang mampir, mau ngrampok teh sama rotinya. laper euy. *tamu ndak sopan*

    aku pernah mengalami hal yang sama, setahun kemarin. sekarang dah beneran nikah. dan sebaliknya, mudiknya malah ke jogja.

    BalasHapus
  22. Hei :)sudah mulai beranjak benar2 matang rupanya.

    SELAMAT yah ;)

    BalasHapus
  23. wah,,ada yang mau menikah rupanya. jangan lupa ceritakan prosesi pernikahannya nanti disini ya. karena membaca kisahmu yang ringan benar-benar cocok untuk dijadikan teman minum teh di sore hari ^^

    i follow ur blog!

    BalasHapus
  24. thx yu dah mampir blog ku. Hmmm lagi mempersiapkan diri untuk biqin "rumah baru"... Semoga segera terlengkapi... hehehhe

    BalasHapus
  25. numpang baca tulisan bagus sore ini sambil minum segelas teh dan makan sekerat roti

    BalasHapus
  26. Halo bang gmn kbrny??

    serasa udah nikah?? Kalau gtu tw dong gmn rasanya nikah...wkwjwjwkwk..

    btw, sy msh agak bngung...mksdny ni dpt rmh bru gitu???oh y, kl gtu nikahny kpn nieh..?

    BalasHapus
  27. serasa sudah menikah...berarti baru serasa ya...klo beneran nya gimana sob...

    BalasHapus
  28. kalau udh nikah jgn lupa undang wkwkwk

    BalasHapus
  29. dah follow, follow balik, ya

    BalasHapus
  30. Moga betah di rumah yang baru dan moga sering2 dapat yang merah2....

    BalasHapus
  31. merah-merah dua lembar apa seh? duit? *halah!!! duit mulu dikepala*

    BalasHapus
  32. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  33. wew jadi bingung sendiri hihihii mas ini ada ada aja
    belum menikah tapi udah memikirkan gimana nanti udah menikah ^^
    salam kenall

    BalasHapus
  34. wahh..jangka panjang ne sob.. :D

    BalasHapus
  35. MAKAMAYA cepetaNNN kawin, law dah mampu tentunya. Law di kepret duit sih. Enak saya juga mau!!

    BalasHapus
  36. Enak dunk dapet merah2 dua lembar. Jadi pengen juga :((

    BalasHapus
  37. ada aza yang ngasih komen yah....
    hebat coy

    BalasHapus
  38. beginilah rasanya menjadi 'anak kost', layaknya punya rumah dan dunia sendiri...hehehe

    ah, sama deh kyk lillipery, kalo kawin ngundang2 dong..kan kita satu kota..hiiii

    BalasHapus
  39. Kapan nikahnya?
    nanti kalo udah nikah, kapan punya anak?
    nanti kalo udah punya anak, kapan punya adik?
    ha..ha..kaya iklan aja..

    BalasHapus
  40. baru serasa sudah nikah aja sudah pusing ya boss..coba nanti kalo sudah nikah gimana ya pusingnya..he..he..
    Kerja Keras Adalah Energi Kita

    BalasHapus
  41. Asyik ya bahasanya, saya naksir! :)

    Kapan nikah ?? Bulan Mei...!
    (jayus ah.. kaburrr...!)
    hehe. (^^)V

    BalasHapus
  42. wah.jangan melamun , mendingan nikah aja, pasti tahu bedanya.

    BalasHapus
  43. cepatlah nikah sobat, soalnya nikah membuka pintu rezki dan menjaga fitnah.

    BalasHapus