PEMUDA KOTA


Namanya saja sudah 'kota', mana mau liat desa.

Hayo, ngaku saja, siapa yang benar - benar berasal dari (tulen) kota? Orang tua lahir di kota, begitu pula juga kamu, yang dari lahir tinggal di kota (besar) hidup dan makan di jantung kota. Mungkin sampai masturbasi dan onani di balik bilik - bilik warnet di kota.

Jujur saja, pemuda kota mana yang mau repot - repot gorok ayam buat makan. Pemuda kota mana yang mau capek - capek menggunduli ayam cuma sekedar ingin makan dagingnya. Atau pemuda mana yang mau belepotan darah ayam, demi menikmati paha sebuah ayam goreng.

Ah dasar pemuda kota, tahunya hanya instant - instant saja. Mau ayam ya tinggal setor uang, peduli setan ayam itu curian, sudah dibacakan doa gorok ayam ato belum.

Ah, aku jadi malu. Kakek ku rumahnya jelas di desa, dan bapakku otomatis meneruskan jiwa - jiwa kedesaan itu. Sedang aku, dari kecil hidup di kota, mana tau acara gorok - gorok ayam. Malu aku, bagaimana caranya jika suatu saat nanti, ketika anakku bertanya : Yah, ayah bisa gorok ayam?.

*terinsipirasi akibat terjangan KKN di desa.






Yang Satu Kategori

88 Komentar:

  1. koq dites sendiri komentarnya?
    iya sebenarnya banyak yg bisa dipelajari dari desa.
    kemarin pulkam juga ngajarin ke anak main disawah...hehe...disini mana ada sawah?

    BalasHapus
  2. tumben sepi yang komen nih?

    gorok ayam? kalau hanya melihat dulu sering, tapi kalau disuruh mengerjakan ya tidak tega...hiks...

    BalasHapus
  3. ahh..terkesan ama sentilannya..

    BalasHapus
  4. Ah.., Kalau saya sih jelas2 pemuda Desa. Pemuda desa yang kegantengannya ngalahin pemuda kota :D:D:D

    (Kabur mau belajar gorok ayam)

    BalasHapus
  5. saya asli lahir di kota namun daerah pinggiran, jadi soal gorok ayam bukan hal yang asing ... he3x

    BalasHapus
  6. waduh..ngeri..tenan..nggorok pitik..he..he..wah aku cah ndeso je mas..

    BalasHapus
  7. belum berani mas nyembelih ayam..takut salah..malah ntar jadi haram

    BalasHapus
  8. iyah kalo dikota semua serba cemepak >.<
    wah kalo gorok2 ayam kaya'nya nggak berani dech coba sendiri ^^

    BalasHapus
  9. salah kenal dari seseorang nun jauh di pedalaman

    BalasHapus
  10. sy bisanya gorok orang, wkwkwk,

    emang mataram itu kota ya?? :p

    BalasHapus
  11. pemuda kota dengan pemuda desa sekarang mah nggak banyak perbedaannya. yang membedakan mah penghasilan aja, hehehe ... salah yach. saya juga pemuda desa mas, tapi nggak gaya orang kota, hihihihi

    BalasHapus
  12. aku malah seneng jadi orang desa e Mas, dasarnya juga nggak bakat jadi orang kota..ya tak syukuri saja...he.he

    BalasHapus
  13. wah semua keluarga dari desa, cuma angkatan saya n sepupu dan keponakan doank yang di jakarta.. soal gorok menggorok jagonya mas"ku walau dy lahir n tinggal di kota, hebatt kaaaannn!!!
    saya kan cewe gak tega menggorok ayam, lebih baik di pelihara hehehe~

    BalasHapus
  14. hahaha, pemuda desa memang keren dengan caranya sendiri. pemuda kota memng keren dengan caranya sendiri pula.

    coba saja dibalik. pemuda desa malah berbahaya jika di taroh kota. hahaha

    salam human. hahaa

    BalasHapus
  15. eh, human dari dulu lupa follow, sekarang sukses.

    BalasHapus
  16. saya juga orang desa kok.. desa banget malah. rada syok kemaren liat ayam di pasar di gorok seenaknya. ntah uda dibacain doa ntah belom.

    BalasHapus
  17. dulu sampai masa SMU msh koq suka acara potong2 ayam.. skarang sejak pindah ke ibu kota, ga pernah lagi.. miss that moment

    BalasHapus
  18. jadi keinget ayah, yang selalu nyembelihin ayam kalao mau lebaran.. hehehhee..

    BalasHapus
  19. wew..saya jg termasuk anak kota..

    BalasHapus
  20. Waduh.. saya nggak berani gorok ayam. liat darah aja udah merinding..

    Lama tak jumpo sobat :D

    BalasHapus
  21. hahahaha....

    masalah gorok2 ayam mah saya bisa kok...!
    *lha emang aslinya orang desa... :)

    BalasHapus
  22. wah kalo saya si jujur asli dari desa....
    ya ..tapi kalo masalah gorok menggorok saya belum berani...ngeri saya ngeliatnya...he..he..he..

    BalasHapus
  23. betul ...pemuda kota hanya mau yang instan2 saja ..salam kenal...

    BalasHapus
  24. wah ...pemuda ..pengennya yang instan dan gratis melulu ...

    BalasHapus
  25. saya asli dari desa
    tapi blom bisa kalo disuruh meng-gorok ayam hehehe

    BalasHapus
  26. "Mungkin sampai masturbasi dan onani di balik bilik - bilik warnet di kota."

    weh ini mode baru kah?

    BalasHapus
  27. aku ini adalah anak desa bro..... jangan sembarangan ya...

    BalasHapus
  28. mau pemuda kota atau pun pemuda desa, wong sama-sama orang kan! cuma budayanya aja yg berbeda :D

    BalasHapus
  29. belajar gorok ayam deh, biar bisa jadi anak desa :p

    BalasHapus
  30. aku wong ndeso yo ora iso nyembeleh ayam

    BalasHapus
  31. kalo saya seh sudah terbiasa de desa
    gorok ayam tinggal bacain bismillah.beres

    BalasHapus
  32. Mungkin sampai masturbasi dan onani di balik bilik - bilik warnet di kota.. wah kebangetan neh.

    BalasHapus
  33. memang indahnya dan damainya hidup di desa itu bakalan susah didapatin di kota.

    BalasHapus
  34. wah pasti seru ya.
    kalo mau makan ayam aja harus digorok dulu.
    hihihihi.

    BalasHapus
  35. Wah klo ini kayanya sentilan buat rame2 Sob hhe... iya juga ya klo dipikir2 hhe.. klo aku sih kebetulan emank lahir dan besar di Jakarta klo orang tuaku ya asli dari ndeso cuma skarang tinggal disini hhe.....

    Semangat n happy blogging....maaf telat Sob..

    BalasHapus
  36. ahahhaha cadas gan !! kenyataan emang indah tapi pahit wkkw

    nice blog :)

    BalasHapus
  37. gorok ayam? hihihi maksudnya motong leher ayam ya? ga bisaa :D dan saya pemudi, jadi gapapa dong :p

    BalasHapus
  38. DAri dulu ampe sekarang ku tetap masih di desa. Emank pola hidup antara didesa dan dikota terdapat perbedaan. Dikota semua serba instan, pokoknya tinggal duit aja. Didesa kita bisa potong ayam, kelinci tuk disate atau dimasak yang lain dengan keakraban yang terjalin begitu indah, semua ikut bekerja dan menikmati...

    BalasHapus
  39. mengena banget sentilannya, mungkin itu sebabnya banyak orang muda yang mudah putus asa kali ye.. btw, salam kenal yah..

    BalasHapus
  40. kalo saya boleh usul, pengetahuan2 yang berkaitan dengan kehidupan sosial di pedesaan perlu juga dimasukkan dalam kurikulum muatan lokal sekolah2 di kota.. hahaaa...

    ajarkan bagaimana masyarakat desa harus susah payah mengolah tanah untuk dijadikan sawah, menanam benih, berkebun, beternak, kalau perlu sampai teknik gorok ayam seperti yang Anda keluhkan... hhhmmmmmm....

    BalasHapus
  41. Jadi ini masalahnya karena gorok ayam hehe. Mo lahir di kota, bkn penghambat untuk belajar ttg kehidupan Desa, dan orang Desa juga banyak yg tertarik belajar hal di Kota, sama2 belajar dehh

    BalasHapus
  42. Pemuda desa jaman sekarang juga lom tentu brani motong ayam, kok. Selama masih ada bapake, pamannya, pokoke dia itu daftar paling akhir dalam hal motong ayam :D

    BalasHapus
  43. nggorok ayam memang aku ga bisa (ga tega), nek angon kambing sama nyari rumput baru bisa he he.. dari nama blognya saja kelihatan cetho welo-welo:haiyah:

    BalasHapus
  44. yah... tinggal belajar aja mas... malem2 mengendap ke tetanggal.. ambil satu gorok deh... hehehehhe! ^_^

    BalasHapus
  45. wah aku pikir marah gara2 apa gitu...

    BalasHapus
  46. Tampilan makin minimalis dan keren

    BalasHapus
  47. untung saya lahir d pertengahan kota dan desa
    wkwkwkkw

    BalasHapus
  48. seluruh keluargaku lahir dan tinggal di kota mana ngerti gorok-gorokan ayam, lagian ga tega iihhh...

    BalasHapus
  49. aku pernah liat gorok ayam dulu waktu masih kecil setiap hari minggu ikut alm ibuku beli ayam
    pasti liat ayamnya digorok dulu :D

    BalasHapus
  50. aku bukan pemuda lagi sok sudah bapak , jadi tiap mau makan ayam mesti nyembelih sendiri karena aku yang paling dituakan dirumah

    BalasHapus
  51. Terima kasih sudah diingatkan ... mana bisa anakku nggorok ayam? Ternyata perlu juga ya ... keterampilan menggorok ayam ... terima kasih ...

    BalasHapus
  52. wahahaha, sama kayak aku sob, nenek ku dulu tinggal di desa jakarta, ayah ku juga dulu tinggal di desa jakarta, tapi sejak ku lahir jakarta manjadi kota bukan desa lagi wakakaka :D

    BalasHapus
  53. link mu sudah nongkrong bertahun2 ditempat saya boz

    BalasHapus
  54. hkhkhk.
    ya jawab ja bisa atuh.
    ntar klo anakna mnta bukti gorok ja leherna :p pisss

    lam kenal ea :D

    BalasHapus
  55. Hihi...
    Keren bangett...

    Salut buat kakkakve...

    BalasHapus
  56. tapi fenomena sekarang banyak udah berubah, pemuda desa malah gaya kekota-kotaan hahahahaha

    BalasHapus
  57. hehehe papaku suka protes dengan kebiasaan anak kota yang otomatis aku ikut terbawa dalam kebiasaan kebiasaan "begitu" hmmm harus banyak belajar nih karena kan kehidupan terus berjalan dan gak selalu dapet enak enaknya doang hahaha

    BalasHapus
  58. templatenya keren nih... :)

    BalasHapus
  59. aku lahir di desa tetep gag bs apa-apa. karena kuper dan gag kreatif..:)

    BalasHapus
  60. Kalau saya si kebetulan asli dari desa...jadi ya kalau kekota kotaan juga masih biasa saja..hahahhaha.

    BalasHapus
  61. Wah enggak tega kalo motong ayam sendiri.. Entar malah enggak mau makan ayamnya

    BalasHapus
  62. kalo ayam hasil potongan sendiri biasanya aku malah takut makannya. pernah aku dikasih orang ayam idup bwt dipotong. yaudah digorokin sama tetangga. pas udah dimasak, aku gamau nyentuh ayamnya sama sekali, takut

    BalasHapus
  63. ya.. ya ... selama ini tinggal pergi kepemotongan untuk setor uang ... beres sudah ayam digorok lehernya ....

    BalasHapus
  64. hehehe... nice posting.. mengingatkanku saat dikampung.. nyembelih ayam sendiri nggundulin sendiri... ibu tinggal masak...
    http://nawane.blogdetik.com/2010/09/30/internet-sehat-mencerdaskan-bangsa/

    BalasHapus
  65. Wow pwngalaman pribadi saat KKN neh ya? Aku lebih milih magang seh,... Gak perlu Pake KKN di DESA! Wong dah tinggal di Desa juga kok!!hehe,..
    Salam Jogja!:)

    BalasHapus
  66. blog walking kak ve..tukerlinknya ya,,,,udah dipasang tuh,..thanks

    http://livenovo.com/

    BalasHapus
  67. hehee.. :D
    ayah dan ibu chika lahir di kampung **kalo orang padang bilang desa itu kampung**
    sukanya juga makan ayam kampung yang disembelih sendiri wkekee..

    sekarang merantau di kota kecil**Bengkulu**
    masih jauh banget kalo dibilang kota

    BalasHapus
  68. Met siank Sob.. aku datang rutin seperti biasa hhe... perasaanku ad ayg sedikit beda sama Tampilan layoutnya nie hhe... apa ya? hhe... yg pasti lebih keren dari kmaren Sob.. udah gtu cuma dikasih 1 post di home hhe.... keren2... Semangat n happy blogging Sob..

    BalasHapus
  69. wah emang tuh,,tapi udah jatahnya masing2 bro,,kalo smuanya tugasnya sama ribet juga,,:D

    BalasHapus
  70. salam kenal, wakh memang bener kadang pemuda kota suka gitu yah...hehehehe untung aku di desa

    BalasHapus
  71. maka jadilah orang yg bisa menyesuaikan dg alam sekitar...
    untungnya saya orang desa yg g ngota² hehehe


    salam, ^_^

    BalasHapus
  72. banyak hal yang bisa diperoleh di desa. tapi pada kenyataannya banyak orang desa yang mau ke kota hidup enak (katanya gitu). enak kalau duit banyak, kalau melarat sama saja percuma. mending hadapai kehidupan dengan sewajarnya sesuai aliran air yang mengalir. kalau mau belajar ya tinggal dipelajari pelan-pelan, pergi ke pasar minta ajarin sama tukang ayam buat gorok leher ayam...bukan orang.

    BalasHapus
  73. pa kabar sob? bnr hha pemuda kota emg jarang nemu kebiasaan pemuda desa, klo ada jg mgkn 1000/1.. hha

    BalasHapus
  74. Hmmm.. sebentar, ada yang mau saya koreksi.

    saya bingung dengan judul "lastes post" di kolom sebelah kiri. Lastes itu bahasa apa? Kalo digabung dengan "post", artinya itu bahasa inggris ya? Di kamus Inggris-Indonesia saya gak ada "lastes"... jadi itu bahasa apa? :( :(
    Mungkin "Latest"? :D

    Mohon tanggapannya. :)

    BalasHapus
  75. pemuda kota? ingat waktu kuliah nich di kota he he he.. tugas teruuus tapi dompet tipis ^_^

    BalasHapus
  76. Baru sempat mampir nih!
    Liat-liat dulu....
    Situsnya bagus nih!
    apalagi artikelnya, menarik banget!
    Saya seperti disuguhi makan enak!

    BalasHapus
  77. Pemuda kota vs pemuda desa...yang paling baik adalah yang palin gsholeh:)

    BalasHapus
  78. tinggal di desa..gaya pemudah kota:)

    BalasHapus
  79. Terima Kasiiiiiih.. Amat Sangat Membantu Sekali!!
    Semoga web/blog anda jadi lebih ramai karena berbagi ilmu..
    (Ilmu yang bermanfaat)

    BalasHapus
  80. saya dr desa yg semoga berpikiran spt org kota :D

    BalasHapus
  81. aku anak kampoeng tp ga mau juga dibilang kampungan. heee emang dikota dan desa dah mewabah KKN ya sob !

    BalasHapus