/ 2018-06-12

DITINGGAL

Ngeri - ngeri sedap sebenarnya. Kondisi komplek di lingkar lapangan voli mendadak vakum. Biasanya anak - anak sibuk memetik bunga dan menangkap kucing saya. Bapak - bapaknya berbincang, sambil menjepitkan selongsong rokok di kelopak bibirnya. Namun, terhitung hari Sabtu (10/6) kemarin, lapangan lebih lapang dari yang seharusnya.

Dari 17 rumah aktif berpenghuni, tersisa kami 3 KK. Sisanya mengandalkan kunci gembok yang terkalung di lubang pagarnya. Lampu jalan di biarkan menyala. Sesekali penjaga malam mendekati dan memindai untuk setiap jengkal tembok dan pintu luar kalau - kalau ada hal abnormal terjadi.

Sisa Pipa PAM

Saya ikut mengunci diri. Pipa besi bekas instalasi PAM (Perusahaan Air Minum) sudah terbaring di samping dipan. Lampu senter yang selalu tersembunyi di dalam lemari pun ikut menemani. Kami ditinggal mudik tetangga, sebuah kultur rutin sebelum hari raya. Kami kini berkawan sepi paling tidak hingga tujuh hari.

Mungkin ini beberapa tips bagi anda yang ditinggal mudik tetangga.

Patroli.
Jika sempat, sesekali patrolilah keliling komplek untuk memastikan keadaan. Saya tidak meminta anda untuk patroli keliling kota.

Tetap waspada.
Pasang selalu mata telinga anda. Kalau mau dilepas sebentar, ya taruh yang dekat - dekat sajalah.

Keep in touch dengan yang punya rumah.
Komunikasi itu penting. Tidak sedikit rumah tangga yang tidak harmonis cuma gara - gara miskomunikasi. Bicaralah dari hati ke hati bahwa anda sayang pada pasangan anda.

Namanya juga bertetangga. Jika tidak ada oleh - oleh pun tidak mengapa. Toh jika ada, akan tetap kami terima.

30 komentar:

  1. Aku termasuk yg selalu mudik dan meninggalkan rumah kosong dalam penjagaan satpam komplek dan juga tetangga. Hehe. Salam kenal

    BalasHapus
  2. Titip2 rumah sama satpam dan tetangga terdekat rumah aja... sesekali kasih tanda mata juga boleh hihi namanya juga saling perhatian kan ��

    BalasHapus
  3. mendadak sepi... tapi gak mendadak horor gara2 maling aja mas...
    yang bahaya tuh pas gini jadi kangen ama tetangga... bahaya kalau sampai kangennya membuat getaran dan sinyal yang berbeda dari kebiasaan... hehehehe

    BalasHapus
  4. nah, saya juga mengalaminya ketika kos dulu di jogja, semua teman sudah balik jadi tinggal saya dan dua orang teman.

    sepi banget, jadi ngeri-ngeri gimana gitu.. hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. dulu saya tahun 2011, kos di Pogung Utaram Kampus Teknik UGM, ketika 3 hari terakhir puasa kalau mau cari saur harus ke jalan Kaliurang, karena di kos ditinggal sendiri.. :D

      Hapus
  5. qiqiqiqi.. ngakak di akhir tulisan dengar mata telinga dilepas.
    Lalu apa hubungannya tetangga mudik dengan pasangan kita, eh maksudnya biar bisa lebih bermesraan ya hahaha..

    Btw emang rada serem ya kalau biasanya ramai, tiba-tiba sepi.
    Di komplek kami juga gitu, beruntung gak terlalu ngaruh ke kami, karena emang lokasi tempat tinggal kami di ujung dengan kondisi tetangga cuman 1, jadi tiap hari sepanjang tahun yang namanya sepi itu udah biasa banget.

    BalasHapus
  6. Wow.. teman tidurnya sepotong pipa besi. Hahahaha
    Pasti kesepian ya, mas, ketika ditinggal mudik sama para tetangga. Biasanya ramai anak² bermain, ketika semuanya pada mudik, pasti suasana kampung sangat sunyi sepi. Hehe

    Eh, kalimat terakhirnya berharap juga sepertinya. Wkwkwkwkk

    BalasHapus
  7. haha biasanya selalu terpasang mata dan telinga nya mas..suruh di pasang kemna nih..

    BalasHapus
  8. Tetap waspada yang utama ya, Mas. Karena dimanapun harus gitu, jaga-jaga takut terjadi apa-apa.

    BalasHapus
  9. disaat - saat seperti inilah tetangga sangat dibutuhkan, heheh, tetangga yang baik adalah tetangga yang ptroli saat tetangganya pergi mudik jhahah :D

    BalasHapus
  10. Efek suasana mudik ya..wilayah perumahan jd berkesan lebih sepi

    BalasHapus
  11. Iya memang sepi mulai terasa
    Ditinggal mudik tetangga
    Namun bahagia
    Dapat berkah Hari Raya

    BalasHapus
  12. Hehe.. kalau patroli keliling Kota mah biar pak Polisi saja pak..😆

    BalasHapus
  13. Kebetulan saya orang desa, dan tidak mudik. Tapi, tips yang Mas Affan tulis, saya kira perlu diperhatikan.

    BalasHapus
  14. padahal enak loh ditinggal mudik tetangga, bisa nyomot makanannya gratis

    BalasHapus
  15. Ngakak sih baca tips nya
    Khas nya mas affan :))

    Welcome back mas broo
    Kemana aja ngilang bertahun tahunnn

    Sori baru bales yaw aku lagi tesisan hahahahha

    BalasHapus
  16. Syukurlah aku masuk geng mudik.
    Nggak perlu sedia pentungan pipa dan pasang mata telinga wkwk

    BalasHapus
  17. Tetap waspada itu bagus mas, jangan sampai hatinya di curi oleh tetangga, karena rumput tetangga biasanya lebih hijau loh..😂

    BalasHapus
  18. semoga selalu aman, nyaman dan tentram

    BalasHapus
  19. Wah tahu gitu, kami jg nitip rumah jg ya.. hahhahah kami genkmudik

    BalasHapus
  20. Di Jakarta Barat daerah rumah saya syukurnya masih cukup banyak yang nggak mudik. Jadi, nggak separah keadaan yang Mas ceritain. Sejauh ini alhamdulillah aman. :)

    BalasHapus
  21. 7 hari? Lamaan lagi, nyaris 2 minggu sampai semua kembal normal ngejar ngejar kucing nya mas hehehe. Kondisi komplek disini juga sepi, padahal di kampung

    BalasHapus
  22. Suasan hari raya terasa banget yah, gara2 ditinggal mudik, mending ditinggal mudik masih bisa kembali, kalau ditinggal nikah, kemungkinan kembali ada juga, cuman nunggu suaminya ko dulu hehe

    BalasHapus
  23. Waah ntar lagi Affan kebanjiran oleh-oleh para tetangga niih yang pada nitip jagain rumah mereka .. 😁

    Megang pipa PAM nya hati-hati,ya .. tar ngga sengaja tergores waktu dikelonin, eh ditemenin maksudku 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, pertanyaannya apakah hujan akan datang? karena tetangga yang mudik belum pada pulang, hihihi..

      saya malah pernah kejedot ujung pipa ini waktu tidur.. mungkin pipa ini berpikir saya akan maling di rumah sendiri ya?

      Hapus
  24. lima tahun menghilang akhirnya blog ini muncul lagi, bikin kangen dan sedih soalnya blog hebat ini jadi sarang spammer, btw malam terakhir ramadhan rumah saya disatroni pencuri bang, baru aku bentak eh udah lari

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkw... itulah saya pak.. 5 tahun hilang ke ruang angkasa.. saya mulai agak kurang akrab dengan papan ketik..

      nah, jimat pipa PDAM nya nggak dipake.. buktinya, sejak ada pipa PDAM, aman rumah saya.. ato gara2 pohon jeruk di depan rumah ya, ato gara2 alas kaki gambar helo kiti.. ato?

      Hapus
  25. Alhamdulillah, selama mudik, kunci rumah saya titipkan ke tetangga. Saya minta untuk menghidupkan dan mematikan lampu serta memberi pakan untuk ayam kesayangan keluarga kami. Semua aman.

    BalasHapus
  26. Semoga semua aman terkendali. Mudah-mudahan yang mudik juga kembali dengan selamat dan membawa banyak oleh-oleh...hehehe

    BalasHapus
  27. aku gak punya kampung jadi gak ditinggal :D

    BalasHapus